Doa Sang Guru

doa guru

Muhammad bin Ismail Al-Bukhari mengisahkan tentang masa kecilnya,

Di masa aku kecil, aku sering datang ke majelis para ahli fikih (fuqaha). Ketika datang kesana aku merasa malu untuk mengucapkan salam kepada mereka.

Suatu ketika, muaddib (guru) berkata kepadaku, “Berapa (pelajaran) yang kamu tulis?” “Aku menulis dua”, jawabku (maksudnya beliau menulis dua hadits, tapi tidak lengkap dalam menjawab pertanyaan muaddib-nya sehingga mengundang tawa para hadirin di majelis ilmu tersebut).

Maka salah satu syaikh di majelis tersebut menasehati mereka, “Jangan kalian tertawakan anak ini, bisa jadi suatu hari nanti kalian akan ditertawakan anak ini.”


Dengarkanlah wahai orangtua dan para guru perkataan emas sang syaikh! Beliau menanamkan kepercayaan diri kepada anak yang baru saja ditertawakan di majelis ilmu.

Syaikh tersebut –semoga Allah merahmati beliau- memberi pelajaran yang tidak pernah terlupakan oleh murid-muridnya tentang makna menghormati dan tidak merendahkan orang lain. Majelis ilmu adalah majelis terhormat, bukan majelis bullying. Dengan taufik dari Allah, motivasi sang guru meneguhkan langkah Imam Bukhari menjadi ahli ilmu terkemuka. Sebagai bukti tak terbantahkan, kitab Shahih Bukhari adalah adalah kitab yang paling shahih setelah Kitabullah. Allahu Akbar!

Maka simpanlah doa-doa terbaikmu dan lantunkan di saat yang tepat kepada murid-muridmu, wahai bapak dan ibu guru!

(Dikutip dari facebook Kuttab Al-Fatih Banda Aceh, tulisan Ust. Baidhawi Razi)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s