Emansipasi; Dari Siapa Untuk Siapa?

textgram_1493202083

Semarang, 23 April 2017 (26 Rajab 1438)

Bismillaahirrahmanirrahim,

Jadi gini, ini adalah materi Kulwap UKKI UNNES. Iya, ceritanya lagi sok-sokan ngisi kulwap, hehehe. 😀 Tempo hari dimintai tolong teman untuk cuap-cuap di grup whatsapp Lentera Muslimah. Bismillaah, saya iyain aja. Menyadari kekurangan dan ke-apalah-an saya, menyanggupi tawaran itu semata-mata berharap ada manfaat dan barokah dari cuap-cuap lewat dinding maya. Semoga Allaah ridhai amal yang sedikit ini. 🙂

Topik diskusinya kemarin tentang emansipasi. Sebenarnya ini adalah pengalaman kedua saya ngisi kulwap. Artikel kulwap pertama saya share menyusul yah. Selamat membaca. Semoga bermanfaat.


Sesi materi

Sebenarnya emansipasi itu apa sih? Saya kutipkan dulu definisinya dari KBBI ya:

Emansipasi adalah (1) pembebasan dari perbudakan, (2) persamaan hal dalam berbagai aspek kehidupan; proses pelepasan diri wanita dari kedudukan sosial ekonomi yang rendah atau dari pengekangan hukum yang membatasi kemungkinan untuk berkembang dan maju.

Hari Kartini 21 April lalu identik dengan topik emansipasi, sebab sampai hari ini rakyat Indonesia masih percaya bahwa emansipasi adalah buah pikir yang diperjuangkan Kartini. Tapi pertanyaannya, emansipasi yang bagaimanakah yang diinginkan Kartini? Persamaan hak di sisi manakah yang diperjuangkan Kartini? Konteks ini seringkali luput ditelisik para wanita, bahkan Muslimah –sebagai kaum yang diwarisi Al-Qur’an dan As-Sunnah– seakan-akan ikut terbawa arus emansipasi yang maknanya masih berkabut.

Kita coba bold dulu definisi KBBI di atas. Persamaan hal dalam berbagai kehidupan. Bermuara dari definisi ini diusunglah tema-tema seputar kesetaraan gender.

Lalu pertanyaannya, mungkinkah?

Beberapa hari ini saya sedang asik menikmati tulisan Buya Hamka dalam 2 bukunya. Buya Hamka Berbicara tentang Perempuan dan yang satu lagi berjudul Ghirah, Cemburu Karena Allah.

Izinkan saya mengutip dan mengisahkan beberapa isinya disini ya. Menarik sekali. 🙂

Dalam buku pertama (Buya Hamka Berbicara tentang Perempuan), ulama perintis Majelis Ulama Indonesia ini menuliskan bahwa Hak dan kewajiban yang sama antara laki-laki dan perempuan bukanlah berarti bahwa pekerjaan yang hanya bahu lelaki yang kuat memikulnya, lalu perempuan disuruh pula memikulnya.”

Tentu sesuatu yang mustahil jika laki-laki dan perempuan yang memang secara kodratnya diciptakan berbeda, lalu mereka menuntut hak yang sama dalam segala hal. Islam, sebagai agama yang syumul (menyeluruh), dalam syari’atnya bahkan menetapkan perintah yang ‘cocok’ dengan kondisi perempuan.

Ada kisah menarik yang saya dapatkan juga di buku Buya Hamka. Ketika itu beliau mengisahkan bahwa di tahun 1938, di Minangkabau, ada pemuda yang dipenjara 15 tahun karena membunuh seorang lelaki ketahuan menzinahi saudara perempuannya. Ketika lelaki itu ditanya tentang hukuman yang diterimanya, ia menjawab dengan mantap, bahwa ia senang dan legawa menerima hukuman itu. Justru jika ia diam ketika menyaksikan saudara perempuannya dinodai kehormatannya, itulah sebuah kehinaan yang besar. Sebuah kecemburuan yang mulai pudar hari ini…

Perempuan, secara fitrahnya memang butuh dilindungi, diayomi, dididik, dan dibina. karena itulah Islam mengibaratkannya gelas-gelas kaca, yang butuh kelembutan dalam merawatnya.

Emansipasi yang didengungkan hari ini jelas lahir dari pemikiran sekuler yang ingin mencabut sense of belonging umat Islam terhadap agamanya. Para perintisnya mencoba menggiring pemahaman Muslimah untuk menuntut persamaan hak di segala bidang, dengan dalih emansipasi.

Peradaban Barat, yang begitu keukeuh memperjuangkan hal ini, justru menampilkan ketidakadilan pemikirannya sendiri di berbagai tempat. Salah satu contohnya di Inggris. Di dalam UU Inggris, ketika seorang perempuan bersuami, seluruh hartanya akan menjadi milik suaminya. Selain itu, Barat juga memiliki kultur yang bertentangan dengan ajaran Islam, yaitu menasabkan nama perempuan dengan nama suaminya. Bukankah kultur semacam ini secara tidak langsung mencederai makna emansipasi itu sendiri? Perempuan yang menikah seolah menjadi hak penuh suaminya, dimana ia tak memiliki hak atas dirinya sendiri. Tak heran, di Barat angka perceraian begitu tinggi, sehingga mereka memilih tradisi kumpul kebo ketimbang menikah. Perempuan Barat banyak yang takut menikah karena konsekuensi hukum yang tidak mudah.

Sekali lagi, Allah telah menciptakan laki-laki dan perempuan dengan fitrah penciptaan yang berbeda. Semua tentu mengandung hikmah yang besar. Kedudukan yang sederajat di sisi Allah adalah dalam usaha mereka meraih gelar takwa. Tapi pada praktik fungsionalnya, perempuan tetaplah perempuan, lelaki tetaplah lelaki.

Untuk itu mengapa lelakilah yang disebut sebagai qowwam. Mengapa perempuan diciptakan diciptakan dari tulang rusuk. Mengapa lelakilah yang diwajibkan mencari nafkah. Mengapa perempuan diperintahkan taat kepada suami dan mendidik anak-anaknya.

Tentu semua ada hikmah yang begitu indah… 🙂


Sesi tanya jawab

Tanya 1: Apakah emansipasi adalah bagian dari ghazwul fikri?

Jawab: Jika emansipasi yang dimaksud adalah persamaan hak lelaki dan perempuan di segala bidang, sebagaimana yang didengungkan kaum sekuler, tentu itu bagian dari ghazwul fikri, perang pemikiran, yang tujuannya mencabut ruh Islam dari akal dan hati kaum muslimin.

Tanya 2: Bagaimana menanggapi hal ini? Bolehkah kita memperingati dan meneladani sosok Kartini?

Kalau memperingati, sebagai umat Islam tentu kita mencukupkan diri dengan hari Raya yang telah ditetapkan Allah dan Rasul-Nya. Itulah hari besar umat Islam yang disunnahkan untuk dirayakan dengan penuh kegembiraan. Merayakannya (dengan memperhatikan kaidah syar’i) akan mendulang pahala, in syaa Allaah.

Lalu jika pertanyaannya, bolehkah meneladani sosok Kartini? Sebagaimana artikel yang saya tulis sebelumnya, lalu di-repost di Kiblat Muslimah (Kartini dan Kodrat yang Pudar), tulisan-tulisan seputar Kartini masih begitu simpang siur kebenarannya. Banyak pro-kontra soal status kepahlawanannya, meski pada artikel tersebut saya menyoroti salah satu isi surat yang disebut-sebut milik Kartini, dimana isi surat tersebut memang ada benarnya, bahwa ibu adalah madrasah bagi anak-anaknya.

Maka saya sampaikan bahwa sebagai Muslimah, kita tak perlu ikut bingung. B Allah dan Rasul-Nya telah menjamin kebaikan agama dan akhlak para istri Rasulullah, yang mendapat gelar sebagai Ummahatul Mukminin; Ibunda orang-orang yang beriman? Jadi semestinya merekalah yang lebih dulu kita jadikan panutan. Merekalah ibu kita, ibunda para Muslimah…

Adapun pahlawan Muslimah dari Indonesia, tidak hanya Kartini sebenarnya. Ada Rohana Kudus, Rahmah El Yunusiyah, dsb.

Tanya 3: Bagaimana sudut pandang Islam tentang kepemimpinan wanita.

Ada nash yang sangat jelas akan hal ini. Coba dibuka QS. An-Nisaa’: 34

Ar rijaalu qowwamuuna ‘alan nisaa.

Lelakilah yang dipilih menjadi pemimpin wanita. Mengapa?

Mari kita garisbawahi kalimat berikutnya,

Bimaa fadhdholallaahu ba’dhohum ‘alaa ba’dhin.

Karena Allaah telah melebihkan sebagian mereka atas sebagian yang lain.

Ibnu Katsir menafsirkan ayat ini sebagai perintah untuk menjadikan laki-laki sebagai pemimpin kaum wanita karena kelebihan yang telah dianugerahkan Allaah kepada kaum lelaki. Kelebihan yang khusus diberikan kepada laki-laki inilah yang mendukung peran fungsionalnya sebagai pemimpin.

Termasuk pada aplikasinya, konsensus ulama mewajibkan syarat seorang khalifah atau pemimpin negara adalah laki-laki. Pucuk kepemimpinan tertinggi haruslah diamanahkan kepada laki-laki.

Ada perbedaan pendapat ulama mengenai boleh tidaknya jika wanita memimpin dalam lingkup yang lebih sempit (dalam kondisi heterogen; lelaki dan perempuan dalam satu tempat). Pendapat yang membolehkan memberlakukan syarat yang cukup ketat, di antaranya adalah ketiadaan laki-laki yang berkompeten untuk mengurus hal tersebut.

Tentu hal di atas sama sekali bukan bentuk diskriminasi terhadap perempuan. Justru berlakunya syari’at tersebut adalah untuk melindungi fitrah perempuan.

Hak dan kewajiban yang sama antara laki-laki dan perempuan bukanlah berarti bahwa pekerjaan yang hanya bahu lelaki yang kuat memikulnya, lalu perempuan disuruh pula memikulnya.”

Bahu perempuan tidak didesain untuk memikul amanah yang amat berat sebagai khalifah atau pemimpin negara. 🙂

Closing statement

“Sesungguhnya laki-laki dan wanita yang Muslim, laki-laki dan wanita yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan wanita yang berlaku benar, laki-laki dan wanita yang sabar, laki-laki dan wanita yang khusyu’, laki-laki dan wanita yang bersedekah, laki-laki dan wanita yang berpuasa, laki-laki dan wanita yang menjaga kehormatannya, laki-laki dan wanita yang banyak mengingat Allaah, sungguh Allaah telah menyediakan bagi mereka ampunan dan pahala yang besar.” (QS. Al-Ahzab: 35)

Beginilah Islam mengajarkan kita ’emansipasi’…

Wallaahu ta’ala a’lam. Wastaghfirullaah, walhamdulillaahi Rabbil ‘alamin, semoga bermanfaat. 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s